Untuk Anak ?

Renungan, kepada mereka yang sibuk berkarir

Seperti biasa Toni, Kepala Cabang sebuah perusahaan swasta terkemuka di Jakarta, tiba di rumahnya pada pukul 9 malam. Tidak seperti biasanya, Nanda, putra pertamanya yang baru duduk di kelas 2 SD yang membukakan pintu. Ia nampaknya sudah menunggu cukup lama.

“Kok belum tidur?” sapa Toni sambil mencium kening anaknya. Biasanya Nanda sudah lelap ketika ia pulang dan baru terjaga ketika ia akan berangkat ke kantor pagi hari. Sambil membuntuti sang ayah menuju ruang keluarga, Nanda menjawab, “Aku menunggu Ayah pulang, sebab aku mau bertanya berapa sih gaji Ayah.”

“Lho, tumben, kok nanya gaji Ayah segala? Mau minta uang lagi, ya?”

“Ah, enggak. Pengin tahu aja.”

“Boleh, kamu hitung saja sendiri. Setiap hari Ayah bekerja sekitar 10 jam dan dibayar Rp.400.000,- Dan setiap bulan rata-rata Ayah bekerja selama 25 hari. Jadi, gaji Ayah dalam satu bulan berapa, hayo?”

Nanda berlari mengambil kertas dan pensilnya dari meja belajar, sementara ayahnya melepas sepatu dan menyalakan televisi. Ketika Toni beranjak menuju kamar untuk berganti pakaian, Nanda berlari mengikutinya.

“Kalau satu hari Ayah dibayar Rp. 400.000,- untuk 10 jam, berarti satu jam Ayah digaji Rp.40.000,- dong,” katanya.

“Wah, pinter kamu. Sudah, sekarang cuci kaki, bobok,” perintah Toni. Tapi Nanda tak beranjak. Sambil menyaksikan ayahnya berganti pakaian, Nanda kembali bertanya, “Ayah, aku boleh pinjam uang Rp. 5.000,- nggak?”

“Sudah, nggak usah macam-macam. Buat apa minta uang malam-malam begini? Ayah capek dan mau mandi dulu. Tidurlah.”

“Tapi, Ayah…”

Kesabaran Toni habis. Pekerjaan di kantornya seharian ini betul-betul menguras tenaganya.

“Ayah bilang tidur!” hardiknya mengejutkan Nanda. Anak kecil itu pun berbalik menuju kamarnya.

Usai mandi, Toni nampak menyesali hardikannya. Ia pun menengok Nanda di kamar tidurnya. Anak kesayangannya itu belum tidur. Nanda didapatinya sedang terisak-isak pelan sambil memegang uang Rp. 15.000,- di tangan yang satu dan mainan ular tangga di tangan lainnya. Sambil berbaring dan mengelus kepala bocah kecil itu, Toni berkata, “Maafkan Ayah, Nak. Ayah sayang sama Nanda. Buat apa sih minta uang malam-malam begini? Kalau mau beli mainan, besok kan bisa. Jangankan Rp. 5.000,- saja, lebih dari itu pun Ayah beri.”

Tangis Nanda langsung berhenti. Ia bangkit dan duduk sambil memandang ayahnya.

“Ayah, aku nggak minta uang. Aku pinjam. Nanti aku kembalikan kalau sudah menabung lagi dari uang jajan selama minggu ini.”

“Iya, iya, tapi buat apa?” tanya Toni lembut.

“Aku menunggu Ayah dari jam 8. Aku mau ajak Ayah main ular tangga. 30 menit saja. Ibu sering bilang kalau waktu Ayah itu sangat berharga. Jadi, aku mau membeli waktu Ayah. Aku buka tabunganku, ada Rp. 15.000,- Tapi karena Ayah bilang satu jam Ayah dibayar Rp. 40.000,- maka setengah jam berarti Rp. 20.000,- Uang tabunganku kurang Rp. 5.000,- Makanya aku mau pinjam dari Ayah,” kata Nanda polos.

Toni terdiam. Ia kehilangan kata-kata. Dipeluknya bocah itu erat-erat. Matanya berkaca-kaca.

***
Teman, inilah yang saat ini banyak terjadi diantara kita. Kebanyakan anak-anak orang kantoran maupun wirausahawan saat ini memang merindukan saat-saat bercengkerama dengan orangtua mereka. Saat dimana mereka tidak merasa "disingkirkan" dan diserahkan kepada suster, pembantu atau sopir. Mereka tidak butuh uang yang lebih banyak. Mereka ingin lebih dari itu. Mereka ingin merasakan sentuhan kasih-sayang Ayah dan Ibunya.

Apakah hal ini berlebihan? Sebagian besar wanita karier yang nampaknya menikmati emansipasi-nya, diam-diam menangis dalam hati ketika anak-anak mereka lebih dekat dengan suster, supir, dan pembantu daripada ibu kandung mereka sendiri. Seorang wanita muda yang menduduki posisi asisten manajer sebuah bank swasta, menangis pilu ketika menceritakan bagaimana anaknya yang sakit demam tinggi tak mau dipeluk ibunya, tetapi berteriak-teriak memanggil nama pembantu mereka yang sedang mudik lebaran.

Kiriman : AAN

Related Posts by Categories



14 18 comments:

Ani said...

Naaah...doain ya biar mamanya Reza nggak kayak Toni di cerita tersebut.
Insyaallah, sewaktu kerja memantau anak via telp, pulang kerja waktunya buat anak & suami.
Mama Reza ingat lho kalau hari ini adalah hari anak nasional. Niiih baru aja beliin sesuatu utk Reza, surprise utknya.

Sani said...

Nice post ...

Novee said...

miris amat ya... anak nya sampe harus beli waktu bapak nya biar bisa main sama2...
kapan2 mo link buat posting di blog aku ya...

AbiyA said...

wow, very nice post. terharu...

Riena M Kusuma N said...

....makanya aku ngebet banget pgn jd pns, biar punya waktu banyak buat ngurus anak2 dan suami (someday, hehehe..)....n thanks God..i got this job... ^_^

paket umroh 2013 said...

subhanallah betapa mirisnya ya, smg nanti aku gak kyk begitu :(

agen bola online said...

ih keren banget yaampun as always deh :)

Sewa Mainan Anak said...

Sesibuk apapun kita sebagai orang tua, kita tetap harus meluangkan waktu untuk anak kita setiap hari. Kalaupun memang setiap hari kita hanya memiliki waktu 30 menit saja di malam hari untuk bersama anak kita, jadikanlah 30 menit itu 30 menit yang berkualitas. Ajak anak adan berbicara mengenai segala hal, bercanda tawa, membantu mengajarkan anak membuat pekerjaan rumah, ataupun bermain bersama. Dan tak lupa selaluu perhatikan perkembangan fisik, psikologis, dan emosional anak kita.

Harga WSC Biolo said...

sebisa mungkin kita jnagna terlalu fokus pada kerjaan sehingga keluarga terlupakan terutama anak2.

cara mengobati nyeri sendi said...

apalalah banyak uang tapi kita tidak bahagia

US News said...

One thing I have actually noticed is there are plenty of misconceptions regarding the banking institutions intentions if talking about home foreclosure. One delusion in particular would be the fact the bank needs to have your house. The lender wants your dollars, not the home. They want the money they lent you along with interest. Steering clear of the bank will draw the foreclosed final result. Thanks for your publication.

cara mengobati kesemutan said...

sangat miris sekali membacanya uang bukan segalanya

cara mengobati pegal linu said...

sangat menyentuh sekali membaca artikelnya

Indo234 said...

Agen Bola
Agen Poker
Agen Sbobet
Agen Judi Bola
Bandar Bola
Situs Taruhan Bola
Website Taruhan
Taruhan Bola

ricalinu said...

anak segalanya

cara mengobati kesemutan said...

sungguh miris anaknya harus beli waktu untuk hanya bermain dengan ayahnya

Situspoker88.com said...

Situs Agen Judi Poker dan Domino Online Terpercaya Indonesia
AGEN POKER DAN DOMINO TERBAIK DI INDONESIA
AGEN POKER DAN DOMINO ONLINE TERBAIK DI INDONESIA
AGEN DOMINO99 DAN POKER ONLINE TERBESAR DI ASIA
Agen Judi Poker Domino QQ Ceme Online Indonesia
Referensi Judi Poker Domino QQ Ceme Online Indonesia
AGEN POKER DAN DOMINO ONLINE TERBAIK DI INDONESIA

thanks :)

Dewapoker said...

Nice info. Thanks for sharing.

Asia Poker99 merupakan agen Poker Terpercaya di Indonesia,
Poker Gampang Menang serta Poker Tanpa Bot akan membuat Anda betah untuk bermain di AsiaPoker 99!

Daftar, mainkan dan menang! Buktikan bahwa Andalah sang Dewapoker!

Post a Comment

Thanks For Comment

Design by Kingdom of Heaven